-

Breaking

15 November 2015

15 November

RATUSAN BURUH JAWA BARAT JALAN KAKI MENUJU JAKARTA


Persiapan jalan kaki menuju Jakarta dari monumen perjuangan Bandung
Bandung, (Majalahmahardika.com).-Sedikitnya 500 buruh terdiri dari berbagai perkumpulan atau  perserikatan buruh, berkumpul di lapangan monummen perjuangan Jawa Barat,(16/1) menuju Jakarta (long march) akan bersatu dengan kaum buruh se indonesia.
Selain ratusan buruh yang mempergunakan rute menuju Jakarta, dimulai dari Jalan Suci ke Pasteur, Gunungbatu, Cimindi Cimahi , padalarang dan ke arah Purwakarta, juga puluhan roda empat ditambah ambulance.
Mereka akan bersatu menyuarakan "penolakan" upah minimun kepada pemerintah di depan istana kepresidenan. Usaha tersebut menolak keluarnya PP No 78 tahun 2015 tentang pengupahan yang ditandatangani presiden RI Jokowi.
Hal tersebut menurut edaran aliansi buruh jawa barat, semakin memperburuk  ekonomi para pekerja/buruh. Bahkan dianggap sebagai pengebirian kebebasan, karena tanpa perundingan dengan perwakilan buruh/pekerja.
Khusus untuk Jawa Barat, pasca dikeluarkannya PP No 78 tahun 2015, Gubernur Jawa Barat telah menetapkan upah minimun provinsi (UMP) Jawa Barat tahun 2016 sebanyak Rp1.312.355. Padahal sejak tahun 2010 di Jawa Barat sudah tidak menetapkan UMP. Karena keberadaannya akan tumpang tindih dengan upah minimum kabupaten kota(UMK), dan dengan telah ditetapkannya UMP tahun 2016, jelas akan memberikan ruang kepada pengusaha untuk memilih upah minimum terkecil dalam membayar upah kerja kepada para pekerja/buruh.(Yenna Lesmana/Fujianto)

10 November 2015

10 November

Aksi Pekerja Jabar Lawan PP No 78 "Pengupahan"

Perlawanan buruh (ft:Sonnihadi)
Jalan Dipenogoro,(Bandung).- Ratusan para buruh/pekerja turun ke jalan dan dikawal ratusan motor menuju depan gedung Sate Bandung, menuntut tentang pengupahan yang dianggap murah dan dikhawatirkan akan ditandatangi presiden RI Joko Widodo tentang Peraturan Pemerinttah (PP) nomor 78 tahun 2015. Hal tersebut dianggap tidak melalui kesepakatan serta tanpa perundingan dulu dengan perwakilan serikat pekerja/serikat buruh yang duduk di dewan pengupahan.

 Alians buruh jawa barat yang terdiri dari SPN,KSPSI,FSPMI,SBSI,92, KSN, FSPM, gASPERMINDO,KSBSI, GOBSI, PPMI,98 , SP KEP, KSPI, ASPEK INDONESIA, SP RTMM, sebagian besar perwakilannya turun ke jalan.

Mereka banyak dari luar Kota Bandung, mempergunakan bus dan sepedamotor lengkap dengan berbagai atribut masing masing.

Perlawanan buruh (ft:Sonnihadi)
Dalam surat edaran para aksi tersebut, akan terus berjuang menentang kebijakan upah murah dan menuntut upah layak para pekerja/buruh di Jawa Barat.  Aliansi buruh Jabar mmenuntut kepada gubernur agar tidak memberlakukan PP No 78 tahun 2015 dalam menetapkan upah minimun tahun 2016 di Jawa Barrat.

Gubernur agar mencabut penetapan UMP Jawa Barat tahun 2016, gubernur agar tidak menerima/mengembalikan rekomendasi UMK dari kabupaten/kota apabila formulasi ada yang mengacu pada PP No 78 tahun 2016. Gubernnur agar mengembalikan rekomendasi upah minimun tahunn 2016 yang nilainya dibawah upah minimum kabupaten/kota dan meminta kepada gubernur jawa barat agar menyampaikan surat kepada presiden RI tentang penolakan terhadap PP No 78 tahun 206.

Menurut seruan para pendemo, apabila tuntutan tidak dipenuhi, maka aliansi buruh jawa barat akan  terus melakukan perlawanan dengan cara turun ke jalan. (Sonni hadi)